Apakah Susah Dapat Uang Halal jadi PNS?

Malam ini saya tergelitik dengan komen seorang kawan yang masih bertahan di PNS. 

“Saya galau pengen resign, apalagi di PNS banyak uang ga halalnya”.

Mungkin bagi yang pernah or masih aktif di PNS, pernyataan di atas jlebb banget yah tapi memang begitulah adanya. Saya sih nyalahin sistem, bukan orangnya. Selagi sistemnya belum bener, maka polemik duit2 abu2 ini akan terus bergulir (aduh sok susah bgt bahasanya haha).

Pertama kita harus telaah dulu, agar tau sebuah penghasilan halal atau haram tentu si pegawai memang harus tau dulu kriteria mana duit yang dikira2 haram or meragukan statusnya, mana yang kita yakin emang itu halal dan hak kita. Kalau saya sendiri mikirnya gaji pokok halal. Selain itu masih harus saya pilah2 lagi biasanya..

Kalau saya dulu pas masih di PNS triknya, buat rekening baru dan semua yang meragukan, saya masukin kesitu dan ga akan saya sentuh selalu saya buang semua alias ditransfer ke lembaga pengumpul zakat sedekah. Ga dikasih ke keluarga juga karena kalau ternyata bener itu haram, jatuhnya keluarga kita dinafkahi pakai duit haram donk.

Gimana kalau urusannya dengan SPPD dan kita tau perjalanan dinasnya zonk tanpa hasil yang jelas alias hambur2in duit aja? Yah begitulah.. Kalau bisa boros, kenapa harus hemat? Yang penting penyerapan anggaran kita tinggi ga peduli tingginya terserap ke hal yang produktif atau bukan.. Sedangkan mubazir itu jelas kawannya syaithon.. Ini masalah anggaran Pe Er banget buat pemangku kebijakan. Jangan sampai pas nyusun anggaran pakai nafsu aja, pas ngabisinnya juga pakai nafsu.. Sehingga pegawai lebih terfokus pada penghabisan anggaran daripada kualitas output kerjaan dia sendiri.. Padahal kita tau anggaran itu dari rakyat..

Kalau saya sendiri sih melihat PNS itu ada 2 jenis. Ada PNS yang memang punya skill sesuai tupoksi dia.  Ada juga yang tidak punya skill dan obviously, antara kemampuan dia dengan tugas yang diberikan ga match sehingga muncul deh yang namanya PNS tapi cabut, jarang stay di kantor. Mau stay pun mereka juga bingung ga dikasih job apa2 sama atasan. Serba salah kan. So semua kembali ke sistem dan juga perekrutan pegawai. 

Pegawai bagus+sistem zonk=Zonk

Pegawai zonk+sistem bagus=Zonk

Pegawai bagus+sistem bagus=Lebih berkah

Yang jelas kalau mau jadi orang kaya jangan jadi PNS. Jadi pegawai swasta or wirausaha aja. Kalau jadi PNS dengan niat mau jadi kaya. Gawat, karena di PNS bedain duit halal ama abu2 itu kadang agak susah.. Jangan sampai karena pingin kaya dan tampil mentereng semua yang meragukan tadi kita justifikasi halal…

Advertisements

Mengapa IG Saya Jadi Banyak?

Instagram perdana yang buat toko online, saya buat cuma satu. Awalnya namanya @nurayahijabstore, abis itu karena pengen gonta ganti dagangan berubahlah jadi @nurayastore (niatnya pengen jual baby stuff gitu deh). Alhamdulillah ternyata baby stuff saya kurang laku (ingat usaha bisa ditiru tapi rejeki mah enggak). Akhirnya jualan baby stuff ini mati dengan sendirinya, lalu pas lagi aktif kerokan IG (please silahkan search aja deh kerokan IG itu apa, saya sendiri sekarang udah pensiun dari dunia itu hehe) tiba2 heboh isu nama akun IG ga boleh ada storenya akhirnya saya ubah lagi jadi @nurayahijab


Lahirnya IG @nurayabutik

Pada saat masih aktif di PNS saya ga hanya punya IG @nurayahijabstore (sekarang @nurayahijab) tapi punya beberapa IG lain yang iseng saya buat untuk sprei, nuskin, tas dan kain total saja jadi punya 5 IG khusus dagang aja. Nah IG2 inilah yang saya gonta ganti namanya sesuai kebutuhan saya saat itu. Pada akhirnya IG nurayabags berubah nama jadi nurayabutik. Karena atas nasehat suami dagangan tas saya yang hanya dropship tanpa saya bisa pegang langsung barangnya kurang diyakini kehalalannya. Selain itu IG nurayabags ini udah lumayan banyak followernya.

Seiring berjalan waktu, IG2 yang lain sempet saya ubah jadi IG jual alas foto. Lumayan laku juga lho alas foto ini. Mayan banyak yang mesen. Cuma dari segi profit terlalu kecil ga sebanding ama kerepotan jawab pertanyaam cs dan koordinasi ama suplier yg mayan slow respond. Akhirnya saya stop aja.

Sekarang IG2 saya yang masih aktif sbb.
IG pribadi finnifit

IG toko :

  1. nurayahijab
  2. nurayabutik
  3. amilybogor
  4. ayudiabogor
  5. fenuzabogor
  6. hawwaaiwa_retail
  7. amimabogor

total 7 ya.. tenang ada yang lebih banyak.. kawan saya konon ada 50 IG nya 😂😂

Memang banyak tapi pada intinya IG yang utama hanya no 1 dan 2. IG 3-6 hanya elaborasi or penjabaran dari IG 1 dan 2.

Online Shop Nuraya Hijab [Part 2]

Menyambung cerita sebelumnya , jadilah berkat Tokopedia saya perdana kembali jualan online lagi dan open PO lagi. Inget banget bolak balik berdua aja ama bayi produksi kerudung lagi. Kadang dibantu suami, cuma kalo lagi hari kerja nekat aja berangkat cuma berdua ama bayi. 

Alhamdulillah nya Thalib termasuk bayi yang sangat anteng di bawa2 sampai ada yang mikir dia bobok aja dalam gendongan, padahal dia bangun lho.. Cuma dia diam aja ga rewel sehingga dikira orang2 tidur. Naik Kopaja pun kami jabanin berdua sempit2an ama penumpang pulang kerja sudah hal biasa yah nak. Hidup itu emang harus berjuang hihi. Pas kami pindah kontrakan dari Jaksel ke Bogor, nah frekuensi saya bisa bawa2 Thalib produksi kerudung otomatis jauh turun drastis hingga akhirnya kita bikin stok ready aja yang banyak biar ga terlalu sering ke Mayestik. Sistem dagang online saya berubah jadi pre order ke ready stock. 

Nah saat sudah di Bogor inilah saya mulai melirik jenis dagangan lain yaitu baju gamis. Sebetulnya saya sempet trauma karena pas masih di Jaksel dulu saya sempet stock baju dan hingga detik tulisan ini saya tulis, dari 5 pcs baju yang saya stock, hanya 3 pcs yang laku sisa 2. Satunya sudah saya sedekahkan ke seorang pemulung, satunya lagi masih di lemari stock.

Perdana banget stok merk Ulya Hijab kalau ga salah. Iseng saya komen di IG Ulya, kalau mau daftar reseller kemana, akhirnya saya di arahkan ke Agen Jawa Barat yang domisili Bandung. Saat itu saya diwajibkan deposit 5 juta rupiah. Dan tranferlah saya deposit. Saat itulah perdana jualan baju gamis dan Alhamdulillah terus tumbuh dan melebar ke beberapa merk bahkan ada juga beberapa merk yang sempat saya cicipi lalu saya tinggalkan. 

Karena pada akhirnya dari beberapa merk yang saya jual akan ada seleksi alam dari customer saya dan juga dari diri saya sendiri. Oiya saat berjualan gamis ini lah saya pertama kali buat IG baru khusus baju yang bernama nurayabutik.

Antara Sebutan Kafir Muslim Musyrik Munafik dll.

Kondisi kafir,beriman,munafik,musyrik dll. Hanya salah satu fase dari hidup manusia. Yang terpenting itu adalah saat meninggalnya. Apakah meninggal dalam keadaan beriman/kafir/munafik/musyrik? Boleh jadi si fulan hari ini kafir jika Allah berkehendak lalu dia diberi hidayah dan mendapati akhir hidupnya wafat sebagai orang yang beriman…

Atau seorang yang hari ini beriman lalu tergelincir ke jalan yang sesat dan pas sedang berbuat maksiat Allah wafatkan dia dalam kondisi sedang bermaksiat sebelum sempat bertobat.. 
kira2 manusia yang manakah yang beruntung dalam 2 kisah ini..
Jadi kondisi iman seseorang itu temporary dalam Islam, bisa berubah2 menjadi lebih baik atau lebih buruk. Makanya kita tiap shalat selalu berdoa minta petunjuk ke jalan yang lurus, kita selalu minta hidayah, karena tidak ada yang menjamin iman kita bakalan bisa stabil baik terus hingga ajal menjemput kecuali kalau bukan karena petunjuk dan kasih sayang Allah. Jadi iman musti di re-charge terus tiap shalat, baca Alquran dan mengikuti kajian ilmu. 
Ibaratnya punya komputer, ya shalat, baca Alquran dan kajian ilmu rutin itu sama dengan anti virus yang akan menyelamatkan kita dari hal2 yang dapat membuat kita tergelincir tadi..
#notetomyself #imanmasihsukaupanddown:(
so buat teman2 non muslim

ga usah sedih di sebut kafir atau apapun itu.. Karena sesungguhnya sebutan kafir itu bukan ending hidup seseorang.. itu hanya salah satu fase kondisi iman seseorang dalam islam dan sifatnya bisa berubah kalau Allah berkehendak dan memberi hidayah.. Apapun bisa terjadi.. 🙂 Yang hari  ini masih kafir bisa aja besok mendapat hidayah dan beriman.. pun hal sebaliknya bisa juga berlaku.. hari ini beriman besok tergelincir dan malah menjadi kafir…

Semoga Allah memberi kita hidayah..

Karena nikmat tertinggi dari Allah untuk umat manusia memang hidayah, makanya ada yang bilang hidayah itu mahal… Karena punya harta berlimpah pun percuma jika hidayah Allah tidak kita raih selagi masih ada nafas…