Tips Menghadapi Customer yang Suka Menawar

note to myself
tips menghadapi customer yg suka nawar

teman2 suka jengah ga sih dengan customer yg suka nawar padahal kita udah lelah bilang harga pas.. ga ada diskon.. bla2.. tapi customer ini seperti pura2 ga bisa baca kalo kita sudah berkali2 bilang ga ada diskon.. rasanya saya butuh bikin rules baru agar besok2 making setrong hadapin para penawar2 ini.. biar waktu dan energi saya ga habis berdebat malah jd merembet kemana2 hanya untuk menjelaskan kenapa itu barang ga bisa ditawar lagi.. asli buang2 waktu..mending waktunya disalurkan ke pembeli berikutnya yang beneran serius mau dengan harga yg sudah terpajang…

1. jika sudah terlanjur diinvoice =
bilang “maaf harga pas” + kasih batas waktu transfer + lalu katakan “jika harga tidak berkenan silahkan cancel, tidak akan kami anggap hit n run :)”.

2. jika belum di invoice = cukup jawab “maaf harga pas”, selanjutnya tidak usah dijawab kecuali dia mau minta totalan ^_^

let’s save our energi and time for another customer..
ada kalanya ada item tertentu yang kita sudah tidak bisa turunkan harganya lagi dengan berbagai alasan cuma customer mana mengerti dan kitapun sepertinya ga perlu juga buang2 waktu untuk menerangkan alasan ga bisa di tawar dr a-z.. Karena jual beli itu kan atas dasar keikhlasan.. kalau saya ga ikhlas harganya diturunkan ya sebaiknya customer juga segera ambil keputusan tetap ambil atau cancel saja.. Kalau harga cocok silahkan minta invoice kalo ga cocok ya ga usah minta totalan.. dan saya plg males ngadepin cs yg sudah di invoice tapi masih nawar2..karena dengan mereka tetap nawar itu membuat saya tergoda untuk nggak ngekeep orderan mereka.. takutnya mereka ga jadi transfer dengan alasan gagal nawar.. tapi kalau barangnya dijual ke customer lain, resikonya tar tiba2 trf sesuai invoice awal gimana? amannya sih jawab dengan copy paste saja begini ya..
“maaf mba mohon trf sesuai invoice, harga sudah pas, jika tidak berkenan dengan yg sudah di invoice segera info kami agar barang kami alihkan ke customer lain”. Nah kira2 kalo udah di giniin masih sanggup nawar 2 lg ga yah…^_^”

terkadang tegas dengan tukang tawar itu perlu agar kita ga terlalu berlama2 hanya untuk closing doank. sok jual mahal dikit gpp untuk menguji dia itu serius beli atau cuma main2..

terkadang paling enak jualan via marketplace aja kalik ya.
ga perlu cape2 cek ongkir , hitung invoice, dan berlama2 dengan customer.. bukannya saya ga suka komunikasi dengan manusia.. cuma untuk mengurangi clash dan salah sambung or salah ngomong (mengurangi dosa jg).. mending di pihak ke 3 kan saja ini semua dagangan.. jd mgkn saya tulis aja hanya bisa diorder via bukalapak/tokped/shopee gt yah ^_^”

 

Oiya fyi saya sendiri malah lebih suka kasih diskon ke customer yang sering order tapi ga pernah nawar lho.. Malah semakin ditawar saya biasanya malah makin defensif dan males berlama2 hanya untuk membuat saya nyerah dan mengiyakan keinginan customer (aneh ya entah kenapa bisa gitu). Jadi kalau baru2 order di toko saya, mungkin saya agak pelit ga mau ditawar. Tapi kalau sudah loyal kepada toko saya, sebelum ditawar biasanya saya kasih diskon duluan ^_^.
Bogor 23 Juli 2017

Advertisements