Curhat ke Medsos. Bermanfaatkah?

sebelum kita curhat ke medsos

mungkin perlu di telaah dulu lebih byk manfaat apa mudharat

apakah semua yg kita ceritakan ke medsos bisa ngasih solusi atau malah jd bumerang bagi kita karena jd menebar aib sendiri?
terkadang ada orang yang sebegitu sayangnya ke medsos maaf udah jadi mempertuhankan medsos.. apa2 semua ceritanya ke medsos.. termasuk saat sedang dirundung masalah ceritanya ke medsos..
ya ga salah juga sih.. tp apakah dengan cerita ke medsos kita dapat solusi? kenapa kita tidak jadikan Allah jadi yang pertama mendengarkan keluh kesah kita.

Kenapa lama2 malah beralih ke medsos yah? Padahal apalah yg bisa dibuat oleh org di medsos selain turut prihatin dan mendoakan masalah kita segera selesai. Meski doa dari orang ini juga amat penting bagi kita. Allah itu senang jika kita merengek, curhat, memelas (ini hasil denger ceramah ustadz hanan attaki nih jd gini pola pikirnya). Apakah senang disini karena Allah bahagia liat kita susah? 
Tentu saja tidak, justru mungkin Allah kasih masalah ke kita karena Allah “rindu” dengan rengekan dan rintihan kita. Coba kalo hidup kita bahagia aja terus tanpa masalah? Mulus aja semua . Berapa % chance kita bakal berdekatan dan berdoa dengan tulus memohon ke Allah. Secara logika tentu kalo kita lagi banyak masalah chance nya lebih besar kan buat kita bermesraan khusyuk memohon kepada Allah. Lalu ada yg bilang gini, oh jadi situ cuma mendekat ke Allah pas ada masalah aja.. Pas ga ada masalah menjauh.. Ya ga masalah. Karena level iman itu emang bertahap. Boleh jadi hari ini level iman nya baru sampe pas ada masalah aja mendekat ke Allah, besok2 saking seringnya ditimpa masalah lama2 ga ada masalahpun jadi tetap bergantung dan tawakal ke Allah. Itu semua bertahap.
 Lebih parah mana coba sama orang yang udah dikasih masalah malah tambah jauh dari Allah? Atau naudzubillah malah menyalahkan Allah sendiri? Padahal masalah itu boleh jadi salah satu cara Allah untuk membuat dia mendekat ke Allah dan kembali ke jalan yang benar… Atau cara Allah untuk menaikkan derajatnya, jika dia bersabar…
tulisan ini mungkin terkesan mengkritisi orang yg hobby berkeluh kesah, or curhat d medsos.. saya sendiri juga sering.. jadi ini juga termasuk kritik bagi diri saya sendiri yg suka lupa… tapi setelah dipikir2 ya ga ada gunanya sih.. mending minta solusi langsung ke big boss yg di atas.. atau japri ahli yang kebetulan menguasai bidang masalah yg sedang kita alami..  daripada curhat secara random jadi status socmed apalagi kalo yg baca lg baperan ( pdhl bukan lg ngebahas ttg dia.^_^”)

Advertisements