Pengalaman Merekrut Tim Reseller

Alhamdulillah beberapa hari ini saya kewalahan mengirimkan dropshipan para reseller.  Kalau dulu setiap hari cuma satu dua orang yang setor closingan..   Sekarang kudu ngantri..  Minta direkap satu per satu..

Jadi yang bikin orderan nurayahijab nambah selain dari cs retail ,  juga dari cs para tim reseller yang aktif nya Subhanallah bikin saya terharu. .

Nah di tulisan kali ini saya akan sedikit pengalaman merekrut reseller idaman,  reseller yang nyambung ama kita. Kenapa harus nyambung ?  Karena reseller itu bayangan dari visi misi toko kita sendiri,  karena kalau ga nyambung.  Ya di grup cuma jadi silent reader.  Atau lebih parah lagi emang ga pernah mantengin grup.  Boro2 jadi silent reader.

Ada yang pernah ngalamin nggak udah capek2 woro2 cari reseller, eh ga dapet2 yang mau bergabung. Entah karena syarat yang berat atau faktor lain. Kebanyakan sih karena kendala di syarat awal. Saya sendiri pada awalnya ga begitu fokus open reseller sampai suatu saat ada satu reseller yang rajin banget posting semua feeds IG saya. Berawal dari satu reseller. Iya cuma SATU. Tapi demi si SATU orang yang loyal ini saya bela2in bikin grup LINE khusus share foto2 produk ke dia.

Saat itu baru saya kepikiran, andai saya ada minimal 10 orang aja yang rajin posting kayak dia. Pasti efeknya akan beda kali yah dibanding yang majang cuma saya doank. MY POINT IS. EVEN reseller kita baru satu. Service dia sebaik2nya. Repot? Ya emang repot. Punya reseller itu jauh lebih repot karena harus ada waktu khusus buat mereka.

Terinspirasi dari seorang reseller tadi. Akhirnya saya agak memudahkan penerimaan reseller di awal2. Ya. TANPA TARGET! Wah tar yang masuk cuma order sesekali aja donk kapan butuh? Dulu saya ga mikir tuntutan apa2. Pokoknya mau share semua produk yang ready di saya aja syaratnya.

Tapi metode tanpa target itu ga bisa lagi sekarang. Akhirnya saya revisi rules baru. Buat yang jarang order. Discount nya saya turunin. Kalau buat yang aktif, discount stabil.

Walau tanpa target, akan ada seleksi alam sendiri di grup. Terbagi jadi 2 jenis. Yang rajin order dan yang jarang order. Bahkan perbedaan keduanya cukup ekstrim. Yang rajin mah bener2 bikin kewalahan, order hampir tiap hari dan bisa aja dapet beberapa orderan dalam sehari. Yang ga rajin? Ya mungkin emang belum ada waktu buat fokus belajar karena saya perhatiin yang ga rajin ini juga posting sesempetnya itupun ga pake caption. Lah siapa juga yang bakal order..? Apakah saya akan mengkick yang ga aktif? Sekali dalam beberapa bulan sih saya biasanya bersih2 grup. Yang udah 3 bulan ga order biasanya langsung saya remove tanpa perlu tanya2 dulu. Bagi saya gak pa pa reseller sedikit tapi aktif. Daripada banyak cuma numpang nama doank ga ngerjain apa2. Ga ada action.

Entah kenapa semakin sering saya cerita tentang perkembangan grup reseller saya,  itu ibarat magnet bagi reseller baru yang minat bergabung.  Jadi tanpa dicaripun,  para calon reseller tadi tau kita nih emang lagi fokus membina reseller (tanpa perlu capek2 lagi woro2 open reseller) .  Bahkan reseller saya sendiripun sering ditanyain sama calon reseller,  open reseller apa ga.

Untuk reseller baru saya kasih syarat agak berat yah.  Minimal order perdana 6pcs.  Diskon juga kecil cuma 5%. Kok kecil banget?  Sengaja,  untuk ngetes seberapa niat dia bergabung . . 🙂 🙂 Yang niatnya cuma iseng2 pasti akan mundur teratur.  Yang udah ada sedikit jam terbang/ ada tekad yang kuat,  target segitu pasti mereka bisa sanggupi.

Saya lagi ga mood nerima reseller yang niatnya masih setengah2.  Jadi emang screening awal masuk dan evaluasi yang udah masuk semakin ketat.  Yang males2 promo  kick aja udah.  Grup reseller saya dibikin hanya untuk yang mau action,   bukan hanya sekedar buat haha hihi. .😅😂😘😘

 

 

 

 

Advertisements