Online Shop Nuraya Hijab [Part 2]

Menyambung cerita sebelumnya , jadilah berkat Tokopedia saya perdana kembali jualan online lagi dan open PO lagi. Inget banget bolak balik berdua aja ama bayi produksi kerudung lagi. Kadang dibantu suami, cuma kalo lagi hari kerja nekat aja berangkat cuma berdua ama bayi. 

Alhamdulillah nya Thalib termasuk bayi yang sangat anteng di bawa2 sampai ada yang mikir dia bobok aja dalam gendongan, padahal dia bangun lho.. Cuma dia diam aja ga rewel sehingga dikira orang2 tidur. Naik Kopaja pun kami jabanin berdua sempit2an ama penumpang pulang kerja sudah hal biasa yah nak. Hidup itu emang harus berjuang hihi. Pas kami pindah kontrakan dari Jaksel ke Bogor, nah frekuensi saya bisa bawa2 Thalib produksi kerudung otomatis jauh turun drastis hingga akhirnya kita bikin stok ready aja yang banyak biar ga terlalu sering ke Mayestik. Sistem dagang online saya berubah jadi pre order ke ready stock. 

Nah saat sudah di Bogor inilah saya mulai melirik jenis dagangan lain yaitu baju gamis. Sebetulnya saya sempet trauma karena pas masih di Jaksel dulu saya sempet stock baju dan hingga detik tulisan ini saya tulis, dari 5 pcs baju yang saya stock, hanya 3 pcs yang laku sisa 2. Satunya sudah saya sedekahkan ke seorang pemulung, satunya lagi masih di lemari stock.

Perdana banget stok merk Ulya Hijab kalau ga salah. Iseng saya komen di IG Ulya, kalau mau daftar reseller kemana, akhirnya saya di arahkan ke Agen Jawa Barat yang domisili Bandung. Saat itu saya diwajibkan deposit 5 juta rupiah. Dan tranferlah saya deposit. Saat itulah perdana jualan baju gamis dan Alhamdulillah terus tumbuh dan melebar ke beberapa merk bahkan ada juga beberapa merk yang sempat saya cicipi lalu saya tinggalkan. 

Karena pada akhirnya dari beberapa merk yang saya jual akan ada seleksi alam dari customer saya dan juga dari diri saya sendiri. Oiya saat berjualan gamis ini lah saya pertama kali buat IG baru khusus baju yang bernama nurayabutik.

Stock JS Kosong, Jadi Marketer Aja Ah..

Malam ini tiba2 dapat inspirasi untuk jadi marketer stock JS (Jawhara Syari) punya teman2 sesama seller. Salah satu hal yang memotivasi adalah, lagi butuh duit tambahan haha. Lumayan kan kalau berhasil memasarkan minimal 3 aja sehari, udah dapat fee kurleb 250-350rb hihi. Mumpung stock JS lagi kosong dan sambil nunggu PO ready saya benar2 nganggur.. alias ga ada lagi JS yang bisa ditawarin karena sudah ludes…

Saya lihat di teman2 kayaknya masih ada:

khadijah, strawbery and bubble gum, lemonade black,lemonade pastel, ajisai, tropical taste, ladies first grey n black, hoi,hoj,summer time wahh ga nyangka masih banyak juga produk JS yang bisa saya makelarin hihi…

 

Pengalaman Jual Jilbab Khimar dan Gamis Syari Syar’i Amily

Pengalaman Menjual Amily

Saya termasuk seller yang sangat mencintai dan bangga menjual Amily. Stock Amily di rumah selalu saya usahain lengkap dan melimpah ruah. Dari semua brand yang saya join. Amily termasuk yang sangat laku. Setiap hari selalu ada saja yang order merk Amily. Jadi kalau dalam  hal nyetok Amily saya termasuk royal dan alokasi dana saya no 1 kan buat Amily. Pokoknya modal yang mau ditanam itu prioritas untuk Amily deh.

 

 

Orderan pertama Amily saya cuma 12 pcs. Saat daftar jadi Reseller. Saya naik menjadi agen pada saat orderan ke 2.

Pada dasarnya tawaran menjadi agen datang saat saya dengan sengaja ingin stock banyak. Coba kalau saya ogah2an nyetok mungkin selamanya ga akan ada tawaran menjadi agen dan tantangan untuk menuhin target agen setiap bulan juga ga ada. Jadi dalam berjualan online itu perlu tantangan lho. Jangan dipikir berjualan online itu ga ada target yah.

Jika melihat stock yang ada di gudang barang dagangan saya. Mungkin 50% isinya Amily. Entah kenapa saya senang sekali menyetok produk ini dalam jumlah banyak. Karena begitu stock pusat habis, stock tadi bisa jadi harta karun yang amat bernilai harganya (just kidding..). Intinya saya emang cocok sekali menyetok banyak khimar Amily. Karena sering saya tawarin barengan dengan baju gamis jualan saya.

Pengalaman saya menjual Amily. Ada customer yang sampai mesan amily 10 pcs khusus khansa. Itupun dapatinnya benar2 dari sabang sampai merauke. Ada yang saya ambil dari teman sesama seller Amily dari bontang, malang, aceh dll. Karena ga semua warna yang dimau customer ready di saya.

Intinya customer yang mencari Amily itu banyak. Ada yang beli 1pc tapi lebih banyak lagi yang sekali beli minimal 3 or 6 pcs. Rasanya sayang aja gitu beli Amily cuma 1 biji. Biar hemat ongkir.

Repeat Order

Amily saya banyak laku dari customer yang repeat order. Bisa jadi dalam 1 atau 2 bulan customer yang sama bolak balik order Amily dengan warna or model yang berbeda.

Berkah Amily

Mengapa Amily sangat laku di saya dan juga teman2 seller Amily lainnya. Kembali ke berkah dalam berbisnis. Mungkin brand ini mendapat berkah luar biasa dari Allah Swt, sehingga keberkahan itu juga mengalir ke para pegawai dan penjual seperti saya. Jadi kalau mau jualan jadi berkah, berbuat baiklah kepada siapa saja dengan ikhlas. InsyaAllah rejeki juga mengalir dari tempat yang ga kita duga2..

 

 

Buat yang ingin lihat koleksi Amily saya

bisa ke Instagram @amilybogor

atau Instagram @nurayahijab

 

Bisa juga via http://www.shopee.co.id/nurayabutik

http://www.instagram.com/nurayahijab

http://www.instagram.com/nurayabutik

http://www.instagram.com/amilybogor

 

 

jual jilbab syari
jual jilbab syar’i
jual jilbab syar’i murah
jual jilbab segi empat syar’i
harga jilbab syari sifon
jual jilbab syar’i online
jual jilbab syar’i jumbo
jual hijab syar’i murah
jual hijab syar’i modern
jual jilbab syar’i risty tagor
harga jilbab syar’i zoya
harga kerudung syari zoya
jual jilbab syari tanpa pet
jual jilbab syari jumbo
jual jilbab syar’i segi empat
jual kerudung syar’i online
jual jilbab syari terbaru
jual jilbab syari sifon
jual jilbab syari ceruti
jual jilbab syar’i surabaya
jual jilbab syar’i anak
jual jilbab bergo syar’i
jual hijab syar’i bandung
jual gamis dan jilbab syar’i
harga kerudung syari elzatta
jual jilbab syar’i bahan wolfis
jual jilbab syar’i lyra virna
jual jilbab syar’i modis
jual kerudung syari sifon

Berjualan di Medsos Instagram

Berjualan di Medsos Instagram

Sebenarnya media sosial yang saya gunakan untuk berjualan online ada banyak. Namun yang paling sering menghasilkan transaksi adalah Instagram.

Saya pertama kali buat akun Online Shop di Instagram sekitar awal tahun 2013. Sebelumnya saya sudah mulai berjualan jilbab secara offline ke teman kantor pada Oktober 2012. Bagaimana awalnya bisa berani mulai jualan bisa dibaca di postingan sebelum2nya. Memulai nawarin dagangan PERDANA ke orang langsung itu cukup nervous lho dulu.

Nah Awal 2013, saya ceritanya secara IMPULSIF membeli handphone android merk HTC. So tidak semua belanja secara impulsif itu tidak baik. Buah dari keimpulsifan itu adalah si HP HTC. Inilah HP perdana saya mengarungi dunia online shop (HP ini akhirnya ‘ gantung sepatu ‘ pada Agustus 2014). Saya buat IG bernama @nurayahijabstore. Beberapa saat setelah itu saya buat banyak akun Instagram berbeda. Ada yang akun OS khusus nuskin, bed cover, tas , dll Ceritanya dulu lagi mabok jualan online.  Follower IG  jualan tas cukup banyak sampai sekitar 600an. Pada akhir 2015 IG tas yang awalnya bernama @nurayabags saya ubah menjadi @nurayabutik. Karena saya ingin mencoba berjualan baju syari. Semua berawal dari keisengan saya melihat2 Instagram orang. Ini sama aja kejadiannya kayak awal mula kenapa bisa jualan jilbab. Hasil melihat socmed orang. Soo kepo itu penting untuk mencari inspirasi kayaknya..

Sekarang akun Instagram saya yang masih aktif ada 6

@nurayahijab

@nurayabutik

@nurayabutikk (isinya lebih ke testi2)

@amilybogor

@fenuzabogor

@amimabogor

Jawhara Syari in Instagram @nurayabutik

My Journey With Jawhara Syari

Sudah hampir 1 tahun aku join di brand Jawhara Syari (JS). Pertama daftar kalau ga salah sekitar akhir Desember 2015. Alhamdulillah brand ini di toko online kami selalu zero stock. Sempat ada sih beberapa stock yang agak lama nginep di rumah. Tapi hari ini  26 Oktober 2016 ini brand JS kami stock nol alias kosong.. 2 pcs model terbaru yang baru akan ready tengah November ini pun ludes fullbook dibayar DP 50% sama customer. Itupun masih banyak customer yang ga kebagian.

 

Jadi November ini InsyaAllah aku memberanikan diri untuk naik jadi Distributor. Doakan JS semakin laris ya di toko kami. Kenapa toko kami bisa cocok dengan brand ini. Bagaimana awalnya bisa join. Semua kembali ke takdir. Alhamdulillah kami join di saat JS belum genap 1 tahun. Di saat perusahaannya masih merangkak. Semakin kesini, alhamdulillah banyak perbaikan di sana sini. Di perjalanan bersama JS, banyak agen atau resel yang mundur karena menganggap JS tidak sesuai lagi dengan mereka. Alhamdulillah so far kami belum ada masalah serius dengan JS, semoga tidak akan ada.

 

Awal join JS, kami daftar sebagai reseller. Namun baru beberapa bulan join rasanya kami butuh upgrade menjadi agen karena stock JS yang cukup laris manis dan selalu zero stock sebelum barang ready di kami. Rata2 produk JS sistem pre order 10-15 hari. Bisa lebih jika ada kendala produksi. Sekarang, setelah 10 bulan join. InsyaAllah kami memberanikan diri untuk naik lagi jadi DISTRIBUTOR. Dengan kewajiban setor deposit 2,5x Agen. Berarti dengan kewajiban menjual juga harus 2,5x stock Agen dulu.

 

Ini tantangan yang sesungguhnya tidak mudah, namun kami pikir jika bertahan tetap di Agen kami seperti menyia2kan kesempatan untuk menaikan omset kami khusus brand ini. Apalagi semenjak JS sudah ikut fashion show di Jakarta Fashion Week Oktober 2016  lalu dan merk ini semakin di kenal masyarakat. Ini semakin memantapkan langkah kami untuk berikhtiar lebih giat lagi memasarkan brand ini. Kalau dulu promosinya seadanya. Mungkin setelah join distri kami harus rekrut reseller tersendiri yang mau komit bersama memasarkan produk JS. Bismilah..

 

Berikut pic2 koleksi awal2 JS yang pertama kali kami jual. Kalau ga salah dulu pertama kali rebutan untuk produk arafah black. Oiya sistem order di JS selalu rebutan tapi pada akhir rebutan, stock tetap di bagi rata. Semua dapat even cuma 1pc. INILAH YANG MEMBUAT PARA SELLER NYAMAN JOIN JS. STOCK DIBAGI RATA. GA PEDULI SI A MESEN 13 SI B CUMA MESEN 2 SEMUA PASTI DAPET. Inilah yang membuat kami betah join JS.

 

Thank you bun Cyn

Thank you Jawhara Syari

Thank you teman2 seller yang sangat bersahabat saling bantu jualin stock seller2 lain termasuk saya

Online Shop Nuraya Hijab [Part 1]

Dulu saya ga pernah bermimpi menjual berbagai banyak Brand. Onlineshop pertama di Instagram isinya hanya jilbab2 produksi saya sendiri. IG Olshop pertama saya buat awal2 2013. Saya inget betul 1 Januari 2013 pertama kali beli kain di Mayestik untuk stock produksi perdana. Sebelumnya saya hanya ambil produk jadi dari produsen yang masih teman satu Almamater ITB.

Awalnya saya hanya nyetok sedikit sekali. Dan 80% Pre Order. Jadi isi toko online hanya foto-foto customer lama yang sudah sold. Ada juga kadang foto motif kain yang saya ambil pas ngebolang beli kain.

Kalau dari segi omset. Namanya jualan jilbab ya tentu ga sebanyak sekarang saat jualan baju. Untungnya juga kecil. Kalau ga salah untuk segi empat polos saya patok 25.000. Jadi kebayang kan berapa untungnya ga mungkin lebih dari 25.000. Kalau dibandingkan profit jualan baju 25.000 itu udah yang paling kecil kayaknya.

Akhir 2013, sekitar November saya Resign dari PNS. Alasannya mengapa? baca aja postingan2 sebelumnya ya. Apakah saat itu olshop saya sudah beromset besar. Hmm kayaknya belum sebesar sekarang deh. Masih kecil sekali omset.

Februari 2014 Saya menikah dan langsung hamil. Jadilah saya melanjutkan sistem Olshop yang PO sembari Hamil. Untungnya hamilnya ga repot jadi saya enjoy aja bolak balik produksi pesanan PO sampai usia kehamilan 8 bulan. Sekitar Tengah Nov saya tutup sementara toko / orderan dan fokus persiapan melahirkan di Akhir Desember. Termasuk cepat sih karena namanya juga kehamilan pertama saya ga mau terlalu capek juga.

12 Desember  2014 Thalib, anak pertama ku lahir. Setelah Thalib berusia kira2 4-5  bulan aku iseng buka akun Tokopedia.

http://www.tokopedia.com/nurayastore

Dan aku isi dengan stock2 lama yang masih ada. Orderan perdanaku di Tokopedia kaus kaki dikirim via pos. Jadilah aku gendong2 si kecil pake carrier ke kantor pos Pasar Minggu demi mengirimkan itu pesanan.

[bersambung]

screenshot_2016-10-09-00-42-02

AYUDIA AMIMA FENUZA AMILY

AYUDIA AMIMA FENUZA AMILY

Sejujurnya ada merk lain yang juga saya pegang sebagai agen/reseller. Namun kali ini saya akan fokus ke empat brand di atas.
Yang mengisi toko2 online saya yaitu di
http://www.instagram.com/nurayahijab
dan
http://www.shopee.co.id/nurayabutik
http://www.tokopedia.com/nurayastore
http://www.bukalapak.com/nurayahijabstore

Saya mulai dari yang pertama kali join aja ya.

FENUZA
Fenuza adalah produsen daily gamis bahan katun jepang asal kota kembang bandung. Awalnya saya join Fenuza sekitar bulan feb-maret 2016. Tau brand fenuza dari pic teman kerokan. Apa itu kerokan saya bahas di lain kesempatan yah ^_^ Intinya kerokan itu wadah saling mempromosikan beberapa online shop. Biasanya sekali kerokan ada 20-25 online shop terlibat. Ok dari segi pelayanan dan harga saya cukup puas dengan brand ini. Kualitas barang ok. Barang cukup laku. Ordernya juga gampang. Grupnya juga cukup aktif berisi sesama seller resmi Fenuza yang suka nyariin barang untuk customernya. Istilah lainnya, NYABAR = nyari barang. Lagi2 akan saya bahas lain waktu yah ^_^v Target pembelian 12pcs/bulan

AMIMA
Amima produknya masih mirip2 dengan Fenuza. Namun semenjak sister brandnya Naima dilebur jadi satu bersama Amima. Brand ini juga memproduksi gamis selain katun jepang (katjep). Produsen ini berlokasi di Jakarta. Tau Amima darimana? Seingat saya sih pas lagi lihat2 IG orang tau2 foto produk Amima sangat menarik perhatian saya sebagai pedagang online. Karena foto yang bagus dan menarik kunci utama dari jualan online. Sempat sebelum berhasil join saya japri admin nya untuk melamar menjadi seller resmi. Tidak berhasil karena masih belum open agen. Lalu beberapa bulan setelah itu saya mendapat info brand ini open agen. Entah info darimana tepatnya saya lupa. Akhirnya saya berhasil join dan cukup bertahan beberapa bulan menjadi Agen. Sebelum akhirnya memutuskan mundur dari keagenan dan memilih fokus ke brand lain. Alasannya apa saya keluar dari brand yang sangat hits ini? Nanti saya cerita sedikit ya di next article.

AMILY
Brand Amily pertama kali kenal dari sesama online shop. Di dunia online shop seringkali kita mengenal merk2 tertentu via dagangan teman2 sesama online shop. Misalnya si A jual merk INI, lalu ikut kerokan or lfl bareng B. Eh tau2 B jd kenal n tertarik ikut join memasarkan merk INI. Simple as that. Amily berlokasi di kota Tasikmalaya. Pertama kali join Amily saya ga tahu awalnya kalo Amily ada sistem agen dan reseller. Saya kirain cuma ada reseller. Pas orderan kedua yang bertepatan dengan bulan puasa, saya order agak banyak untuk stock lebaran. Saat itulah saya ditawarkan untuk upgrade menjadi Agen. Target pembelian reseller kalau ga salah 12pcs/bulan. Agen 40-50pcs (lupa euy)/bulan. Dari segi harga, kualitas dan penjualan Amily sangat baik. Bahkan mungkin BRAND YANG PALING LAKU di toko saya. Puncaknya pas bulan Mei Juni Juli per bulannya orderan saya naik terus. 10 juta Mei, 15 juta Juni, 20 juta Juli. Bulan Agustus
hingga sekarang saya belum sempat rekap lagi. Yang bikin barang cepat habis kalau ga customer saya langsung, juga customer teman2 sesama reseller/agen di grup. Via nyabar2 tadi.

AYUDIA
Brand terakhir di Instagram Nurayahijab ini saya kenali dari sesama Agen Amima justru. Lewat event LFL (Like for Like) sesama online shop. Produsen ini berlokasi di kota Depok. Yang saya suka dari brand ini adalah harganya yang termasuk murah namun dengan kualitas jahitan yang rapi. Bahan juga berkualitas. Ordernya pun gampang. Dapat totalan orderan juga cepat. Gebrakan or Inovasi Ayudia memproduksi berbagai variasi gamis yang mungkin mendorong saya untuk mundur dari Amima. Karena saya ingin fokus ke beberapa merk gamis saja ke depannya. Target bulanan Ayudia hanya 6 gamis per bulan. Namun saya selalu usahakan order minimal 20 gamis tiap bulan karena diskonnya lebih besar ^_^.

Sekian cerita2 saya tentang 4 Brand gamis/khimar syari yang sempat/masih saya pegang sampai saat ini. Next masih banyak cerita2 dunia online shop yang pengen sekali saya share sebagai catatan pengalaman hidup yang syukur2 bisa bermanfaat bagi pembaca.